• Kabut Asap Tidak Menyebabkan Kanker

    Kabut Asap Tidak Menyebabkan Kanker

    Kebakaran hutan di berbagai wilayah Indonesia, seperti di Sumatra dan Kalimantan masih berdampak pada buruknya udara.

    Masyarakat resah, pasalnya dampak buruk dari asap ini dipercaya oleh mereka sebagai salah satu penyebab KANKER. Namun hal ini ternyata hingga saat ini belum ada bukti ilmiah yang mengaitkan kedua hal tersebut.

    Penyakit kanker baru akan terjadi bila terjadi paparan selama bertahun-tahun, paparan yang lama dan terus menerus. Sementara, kebakaran hutan biasanya hanya akan terjadi beberapa bulan saja, dan berhenti kalau musim sudah berganti.

    Ada tiga hal yang tidak dapat menunjukkan hubungan kejadian kanker dengan asap kebakaran hutan. Pertama, belum adanya sampai sekarang bukti ilmiah yang nyata yang menghubungkan kanker dengan asap kebakaran hutan.

    Kedua, paparan asap kebakaran hutan tidak terus menerus ber tahun-bertahun. Ini berbeda dengan paparan asap rokok yang dihisap setiap hari selama 10-20 tahun atau lebih, yang secara ilmiah jelas berhubungan antara kebiasaan merokok dan kanker.

    Ketiga, kemungkinan aspek multi faktorial dalam terjadinya kanker. Misalnya, jika seseorang yang terpapar asap kebakaran hutan itu ternyata juga perokok berat, maka harus dinilai secara mendalam tentang faktor apa yang berperan dalam terjadinya kanker pada orang itu.

    Tapi ini bukan berarti kita tidak peduli dengan keadaan sekitar, lindungi diri dari kabut asap dengan mengunakan masker dan mengurangi aktifitas terlalu banyak diluar ruangan. Gunakan masker anda hanya satu kali pakai atau pastikan masker anda di cuci dengan bersih sebelum digunakan kembali!

    Bagikan
    Share on FacebookShare on Google+Tweet about this on TwitterShare on TumblrShare on LinkedInEmail this to someone
    Leave a reply →
  • Posted by Adi on 25 Oktober 2015, 8:06

    Karena belum ada penelitiannya, berarti juga belum bisa dibenarkan "kabut asap tidak menyebabkan kanker".

    Reply →

Leave a reply

Cancel reply

Gallery

Bagikan
Share on FacebookShare on Google+Tweet about this on TwitterShare on TumblrShare on LinkedInEmail this to someone